Tafsiran pendahuluan kitab seni urut terapi sifuli

tafsiran kitab seni urut

Dalam budaya kehidupan tradisi orang Melayu yang tidak tahu membaca dan menulis ilmu pengetahuan itu adalah sekadar disampaikan menerusi lisan atau mulut ke mulut turun temurun untuk di ingati dan dihayati.

Ilmu pengetahuan yang disampaikan menerusi lisan perlulah dalam bentuk gubahan sebutan puitis dan tatabahasa yang rengkas serta berirama sehinggakan getaran sebutannya boleh mengusik jiwa. Dengan itu segala ilmu pengetahuan yang di ucapan itu mudah dihayati untuk menjadi fahaman jika ianya diingati di jiwa dan dijadikan panduan amalan kehidupan untuk dihayati.

Oleh itu kebolehan bermadah seloka adalah menjadi keperluan jika ingin menyampaikan ilmu pengeahuan itu dikalangan masyarakat supaya ianya mudah dihafal dan dilagukan sehingga berdendang di hati untuk diingati serta dihayati sehingga menjadi fahaman kehidupan atau agama.

Inilah perbezaan yang perlu difahami diantara penyampaian ilmu pengetahuan menerusi tulisan dalam budaya moden dengan keperluan penyampaian cara lisan yang perlu dihayati dalam masyarakat tradisional Melayu.

Ilmu pengetahuan yang disampai atau dibaca menerusi tulisan yang tidak dijiwai dan dihayati dengan amalan adalah hanya sekadar mampu untuk mengembangkan pemikiran terhadap alam benda sahaja.

Sebab itulah Ugama Islam itu sangat mudah disebarkan dikalangan masyarakat tradisional kerana ianya disampaikan menerusi bahasa Al Quran yang perlu dibaca dan diingati sehingga mengetarkan jiwa. Sebagaimana firman Allah yang bermaksud:

“Sesungguhnya orang-orang mukmin (yang sempurna) adalah mereka yang apabila disebut nama Allah, gemetar hati mereka dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayat Allah bertambah iman mereka, dan kepada Tuhan mereka, mereka bertawakal.” (Al-Anfal, QS 8 : 2).

Bahasa Al-Quran merupakan bahasa lisan yang menyampaikan kata kata daripada Allah swt kepada Nabi Muhammad saw yang tidak tahu membaca dan menulis. Sebagai bahasa lisan, maka tinggi rendah nada suara sangat mempengaruhi makna yang dikandungnya. Oleh karena itu, pengetahuan tatabahasa akan membantu dalam memahami ayat-ayat Al-Quran yang menuntun jiwa ketika melagukannya. Misal nya surat Al-Kafirun, dilagukan dengan semangat berapi-api, tidak dilagukan dengan nada yang meratap. Al-Quran dinilai sebagai ‘karya sastra’ paling tinggi, namun ia masih bisa dimengerti oleh semua kalangan mereka yang menghayatinya

Bagaimana pun Al-Qur’an tidaklah boleh disamakan dengan bahasa para sastrawan atau penyair yang terlalu berorientasi pada keindahan lahiriahnya sahaja. Sebagaimana firman Allah swt dalam surah Al Haqqah ayat 41 yang bermaksud: “ dan Al-Qur’an itu bukanlah perkataan orang penyair. Sedikit sekali kamu beriman kepadanya “.

Kepada umat Islam yang mengakui dan menghayati tiada tuhan melainkan Allah setiap amal perbuatannya adalah dimulai dengan menyebut nama Allah swt untuk beroleh keberkatanNya.

Sebagai hamba Allah perlulah meninggalkan segala dakwa dakwi dan menhayati segala amal perbuatan itu adalah sekadar menyatakan kehebatan tuhan yang Maha perkasa seperti mana sifat Rasulullah saw yang perlu di ikuti oleh umat Islam sekadar untuk menyampaikan amanah kebenaran dengan bijaksana ia itu segala hikmah yang diwahyu oleh Allah swt dalam kitab Al Quran.

Sebagaimana firman Allah swt dalam surah Yasiin ayat 1 – 9 yang bermaksud:

Yaa siin. Demi Al-Qur’an yang penuh hikmah, sesungguhnya kamu salah seorang dari rasul-rasul, (yang berada) di atas jalan yang lurus,) (sebagai wahyu) yang diturunkan oleh Yang Maha Perkasa lagi Maha Penyayang. Agar kamu memberi peringatan kepada kaum yang bapak-bapak mereka belum pernah diberi peringatan, karena mereka lalai. Sesungguhnya telah pasti berlaku perkataan (ketentuan Allah) terhadap kebanyakan mereka, karena mereka tidak beriman. Sesungguhnya Kami telah memasang belenggu di leher mereka, lalu tangan mereka (diangkat) ke dagu, maka karena itu mereka tertengadah. Dan Kami adakan di hadapan mereka dinding dan di belakang mereka dinding (pula), dan Kami tutup (mata) mereka sehingga mereka tidak dapat melihat. (QS. 36:1-9)

Ibu segala ubat adalah terapi membersihkan diri dari kekotoran yang membiakan segala kuman serta menjadi sarang hantu syaitan. Pokok utama ajaran agama islam itu zahirnya adalah membersihkan diri dari kekotoran yang menyebabkan penyakit raga. Batinnya pula adalah berlindung dengan Allah dari syaitan yang direjam yang menjadi punca penyakit jiwa.

Banyak dikalangan umat Islam yang mengalami pelbagai penyakit tidak mempercayai bahawa agama Islam yang dianuti telah sempurna untuk membina kesihatan dan menyembuhkan penyakit rohani jasmani jiwa dan raga. Mereka tidak menyedari bahawa segala penyakit yang mereka alami adalah kesan daripada engkar perintah tuhan. Kemudian mereka memilih pengubatan penyakit yang dialami dengan amalan yang bertentangan dengan ajaran ugama Islam seperti mengunakan dadah, racun dan najis sebagai ubat. Mereka menyegutukan Allah dengan berdoa memohon pertolongan untuk menyembuh penyakit selain daripadaNya seperti jin, hantu dan syaitan. Firman Allah swt dalam surat Al Maidah ayat 3 bermaksud: “Pada hari ini telah Kusempurnakan untukmu agamamu, telah Kucukupkan kepadamu nikmatKu dan Kuridhai Islam sebagai agamamu”

Sakit raga sakitlah jiwanya. Penyakit raga yang berpunca daripada kekotoran akan dituruti penyakit jiwa yang berpunca dari kelalaian. Keadaan penyakit jiwa raga ini dinyatakan oleh kehidupan jasmani dalam bentuk kekotoran tubuh badan dan ucapannya yang mendustai nama tuhan yang maha Pengaseh dan Penyayang. Penyakit jiwa raga ini boleh dialami sehingga separuh gila jika tidak menemui kematian.

Nasihat menasihati itu adalah amalan yang mulia kerana agama itu nasihat .Dari Abu Ruqayyah Tamim ad-Dari, bahwa Nabi Muhammad saw telah bersabda, “Agama (Islam) itu adalah nasihat.” (beliau mengulanginya tiga kali), Kami bertanya, “Untuk siapa, wahai Rasulullah?” Beliau menjawab, “Untuk Allah, kitab-Nya, rasul-Nya, imam-imam kaum muslimin, dan kaum muslimin umumnya.” Hadits ini diriwayatkan oleh Imam Muslim (hadits no. 55)

Allah swt berfirman yang bermaksud:
“Demi masa. Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasehat menasehati supaya mentaati kebenaran dan nasehat menasehati supaya menetapi kesabaran.” (QS. Al-‘Asr :1-3)

Kedudukan pemberi nasehat dalam agama ini sangat tinggi. Karena orang yang paling peduli memberi nasehat adalah para Nabi dan Rasul sebagaimana disebutkan dalam ayat yang banyak. Dan setelah mereka orang yang paling peduli memberi nasehat adalah pengikut para rasul dari kalangan para ulama (yang dahulu ataupun sekarang), para da’i dan penyampai ilmu.

Pemberi nasehat adalah seseorang yang telah tertabur pada kalbunya kecintaan untuk memberikan kebaikan pada manusia. Dan mereka itulah termasuk pengikut para nabi. Mereka orang-orang shalih yang dijadikan Allah Ta’ala sebagai pembuka kebaikan dan pebutup kejelekan, yang menjadikan ilmunya bermanfaat.

Samoga kita umat Muhammad saw sama sama masuk kedalam syurga Darussalam iaitu kampung kesejahteraan untuk bertemu Allah swt bila bercerai jiwa dan raga kelak.

About Sifuli

Bicara tentang makan minum, tidur baring, dan beranak pinak yang membina adat resam untuk kehidupan rohani, jasmani, jiwa dan raga. Diantara weblog Sifuli yang popular adalah seperti berikut: Dukun Asmara bicara tentang beranak pinak. Hipnotis Sifuli bicara tentang tidur baring. Jalan Akhirat bicara tentang adat resam (agama) Doa Ayat dan Zikir untuk rohani jasmani jiwa dan raga. Jika tak suka sekali pun janganlah tinggalkan komentar yang keterlaluan. Kerana segalanya adalah sekadar ilmu pengetahuan. Wasalam.
This entry was posted in Uncategorized and tagged , , , , , . Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s